Monday, June 29

Kala Subuh.. [2.15 pagi]

Ketika menanti subuh tadi, aku tengok2 youtube. Tengok anas feat akbar punya vid. Sedap la dia nyanyi, tapi tu bukan benda penting. Aku tengok la link kat tepi tepi tu, tengok tengok tengok, ade link, bekas penyanyi nasyid terkenal. Curious, aku pun tekan la, mashaAllah terkejutnya aku tengok benda tu.

Sedih.

Terkejut.

Tak percaya.

Takut.

Mungkin perasaan korang sama dengan perasaan aku masa tu kot. Bukan niat aku untuk memburuk-burukkan someone yang once I really like listening to. Tapi, pengajaran perlu diambil dan perlu disampaikan.

Terkejut perubahan drastik dia. Terkejut bagaimana mudah Allah menarik nikmat iman dari hambaNya. Itu yang aku takutkan. Tak terbayang aku jika nikmat iman itu ditarik dari diri yang lemah dan hina ni. Jika dicabut ya Allah, hilang gapaianku, hilang pedomanku, hilang segala-galanya ya Allah. Ya Allah kau tetapkanlah iman kami ini atas jalan yang diredhai.

Tapi, itulah realiti.

Walau kuat mana pun kebenaran/dakwah yang disampaikan, walau ikhlas mana pun peringatan/pesanan yang diberi, kuasa Allah melampaui segala-galanya. Bila datang godaan, cabaran, ujian dari Allah untuk menguji keimanan kita, nikmatnya boleh ditarik bila-bila yang disukai. Kerna itu, bertaqwalah kepada Allah kerna dia pemilik mutlak diri kita.

Sekemudian itu, berbincanglah kami (aku dan kawan-kawan yang stay up) berkenaan dengan masalah yang melanda masyarakat Malaysia. Dari hubungan sejenis ke masalah akhlak ke masalah couple ke masalah zina. Terketar jiwaku memikirkannya. Terpaku aku mendengar sakit-sakit yang menempati lubuk-lubuk hati umat Islam masa kini. Masalah UITM tempat sosial, sekolah sejenis yang melahirkan makhluk yang melawan hukum alam, dan berbagai-bagai lagi.

Hanya Islam dan Iman yang dapat menyelamatkan dunia yang semakin lintang pukang dan haru biru ini.

Hargailah nikmat Islam dan Iman kita kerna itulah segala-galanya yang dapat menjamin keselamatan kita di dunia dan di akhirat ini.

Akhir kata,

Rabbanalatuzi'qulubana ba'daizhadaitana wahablanamilladunkarahmah innakaantalwahhab.

"Ya Tuhan, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau berikan petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu. Sungguh hanya Engkaulah Yang Maha Pemberi karunia."
(QS. Âli 'Imrân: 8).

2 comments:

farah eliza said...

salam wrt~

msg yg ingin dismpaikan melalui entry ini sgt penting. Walau sekuat mane kte dlm keadaan beriman & dijalan atas jln yg bnr, ble2 mase saje Allah bley tarik blk nikmat itu dari kte. jadi krna itu, kte haruslah sentiase bersyukur kpd Allah dgn pemberian nikmat & juga supaya Allah trus memberikan kte taufiq & hidayahNya.

"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah kamu dustakan?"

semoga kte sume trus thabat di jalan ini, insyaAllah. jzkk atas perkongsian =)

hishammahir said...

salam farah.

dok melesia jaga diri jangan futur yep.

teruskan tarbiyah semoga terus kekal atas jalan ini inysaAllah.

salam