Sunday, November 15

Putus Cinta Satu Ujian?

Dalam melihat2 orang2 yang visit blog ini, tiba-tiba ter came across one person who 'googled' putus cinta satu ujian dari tuhan and he/she came to this blog and pegi kat post 'Kenapa Allah Bagi Ujian Yang Berat Ini'.

Tertarik dengan pencarian si pencari yang Rabbani ini. :)



Putus cinta itu satu ujian dari tuhan.

Atau mungkin juga,

Putus cinta itu satu rahmat dari tuhan?



Aku pun pernah putus cinta, and siapa yang pernah rasa je la tau betapa peritnya putus cinta ni. Samada kena tinggal ke, ditipu ke, terpaksa meninggalkan sebab si pasangan itu seorang lesbian ke, tiba2 senyap sunyi ke, tiba2 banyak gaduh ke, tiba2 si lelaki semakin gatal tangannya nak menyentuh2 si perempuan ke, hadirnya orang ketiga ke, dipermainkan, kepada cinta yang hanya kerna harta, semuanya menyakitkan hati. Kadang-kadang tu tak tau pun apa salah kita sampai ditinggal setelah madu habis dihisap.

Bagai kulit dihiris pisau perlahan2 dari hujung kuku hingga ke bahu, dirobek2 pula isi perut sampai ke hulu usus, ditikam 15000 kali di hati, pun masih tak dapat menggambarkan betapa peritnya si pencinta wanita/pencinta lelaki yang dikecewakan ini.

Memang Allah menguji kita dengan satu ujian yang berat.

Ramai yang gagal, hanyut terus ke lembah kemaksiatan, mengambil pil2 untuk cubaan bunuh diri, pisau cukur di hujung nadi dan ada pun yang dah memang mati membunuh diri.

Ada pula yang masih mencari nahas lagi, tak serik2 dengan percintaan yang tak menjadi hanya kerana alasan, "aku memerlukan teman" biar lautan api terpaksa kuredah lagi, biar gunung tinggi ku terpaksa daki, asal dapat dikecewakan lagi.

Segilintir dari mereka ada pula yang kembali berjumpa cinta sejati iaitu cinta Ilahi yang suci, tak pernah mengecewakan, tak pernah melalaikan, tak pernah ditinggalkan, dan sentiasa bahagia disamping Tuhan.

Kata-kata yang famous (almost 12,000 hit dekat google),

"Kadang-kadang Allah sembunyikan Matahari, Dia datangkan kilat dan petir. Kita menangis mencari-mencari ke mana hilangnya Mentari. Rupa-rupanya Allah nak beri kita pelangi."

Kata-kata lain,

"Alah, rileks la, kumbang bukan sekor/bunga bukan sekuntum beb."

Semuanya merujuk kepada pengembalian kepada pencarian pengganti yang mungkin alhamdulillah dalam bentuk cinta Ilahi, namun banyaknya kembali dalam kancah jahiliyah penuh onak duri. Mencari lagi dan lagi untuk ketemu jodoh yang ditulis di Luh Mahfuz, atau sekadar memenuhkan kekosongan hati, dan nauzubillahi minzalik, memuaskan nafsu serakah yang dulunya dipuaskan oleh kekasih lama.



Namun, adakah cukup dengan putus cinta itu satu ujian? Apakah erti ujian itu?



Tiap-tiap diri akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan. (Al-Anbiya:35)

Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah karena kepintaranku". Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui. (Az-Zumar:49)

Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar. (Al-Anfal:28)/(At-Taghabun:15)

Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. (Al-Imran:186)

Dan Dialah yang menjadikan kamu khalifah di bumi dan meninggikan setengah kamu atas setengahnya yang lain beberapa darjat, kerana Dia hendak menguji kamu pada apa yang telah dikurniakanNya kepada kamu. Sesungguhnya Tuhanmu amatlah cepat azab seksaNya dan sesungguhnya Dia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Al-Anaam:165)

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? (Al-Ankabut:2)

Dan Dialah yang menjadikan langit dan bumi dalam enam masa, sedang ArasyNya berada di atas air (Dia menjadikan semuanya itu untuk menguji kamu: Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya.. (Hud:7)

Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya. (Al-Kahf:7)



Allah menjawab pertanyaan tadi, apakah cukup putus cinta itu satu ujian. Seharusnya ketika bercinta itu juga satu ujian dari tuhan, sebelum bercinta ketika kenalan-kenalan itu juga satu ujian dari tuhan. Setiap kesusahan (putus cinta) dan kesenangan (bahagia bercinta) itu ujian dari tuhan.

Bahkan, sedarlah hidup ini bukan untuk bercinta. Hidup ini adalah ujian. Harta bendamu, dirimu, anak-anakmu, dan segala apa yang diberi padamu itu satu ujian dari tuhan, untuk menguji kamu siapakah yang lebih baik amalnya.

Iman itu juga satu ujian. Tingkatan iman itu menentukan tahap mana ujian padamu. Tahapan Nabi itu paling tinggi ujiannya diikuti dengan sahabat2 dan seterusnya.

Ingati ayat ini kan?

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Dia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya dan dia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. ... (al-Baqarah:286)

Ketika putus dulu. Teringat satu ayat yang sentiasa aku putarkan di mulut ini, "Apa dosaku kau buat ku begini? Aku tak pernah curang pun." Hehe. Tak sedar sepanjang masa itu diselimuti dosa-dosa (tak kira dosa besar (berzina) atau dosa kecil (tak jaga pandangan)) boleh tanya lagi apa dosaku? Hehe..

Bagiku putus cinta itu satu rahmat dari Ilahi.

Memutuskan dosa yang beterusan kerana kita selalunya leka tika bercinta, melupai cinta yang sebenarnya.

Sebaik-baik perkataan sejurus ditinggalkan ialah "Alhamdulillah". Allah masih menyayangi kita dengan mengeluarkan kita dari kancah jahiliyah cinta yang tak tahu diredhai atau tak kepada kesinglean yang bebas. Bebas mencari lagi jahiliyah itu, atau mencari Dia.

Terpulang kepada pengambil siri2 ujian yang menentukan tempat kembalinya kita.

Tapi seruanku, sambutlah cintaNya yang sentiasa ternanti-nanti taubat hambaNya.

Semoga kita digolongkan dalam orang-orang yang diredhaiNya. InsyaAllah.

3 comments:

NHS Manchester said...

salam...

ayat ke 6 merupakan ayat ke 2 dari surah al ankabut, bukan al anfal (Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "kami telah beriman" sedang mereka tidak diuji lagi?)

btw, nice post! hehe

Ilmi Aji said...

munurut saya itu sebuah ujian untuk melatih kesabaran dan lapang dada dalam menerima sesuatu

Maryam Betrayalis said...

Salam,a good inspirational post indeed, keep it up.
Pada sy, kehilangan itu mmg suatu ujian, tapi x semestianya musibah, mungkin juga kehilangan itu membawa rahmat selagi kita sbg hambaNya cuba utk positif..

Berikanlah yang terbaik untuk Allah maka Allah akan berikan yang terbaik untukmu...Cintailah Allah sungguh-sungguh(Q.S.3:31)... maka Allah akan kirimkan orang yang mencintaimu karena Allah... Sayangilah Allah dengan segenap jiwa ragamu.. maka akan Allah kirimkan orang yg menyayangimu segenap jiwa raganya...(Q,S.24:26)