Sunday, June 21

Ikhlas

Ikhlas - Satu perkataan yang mudah disebut tapi payah dilakukan.

"Betul Mat, ikhlas ni aku bagi ko duit ni." Betul ke bagi? Ke harap balasan?

"Saya betul-betul ikhlas nak kat awak." Betul ke ikhlas? Ke harap balasan?

"Bang, mintak sumbangan ikhlas untuk anak-anak yatim." Betul ke ikhlas or sebab ade orang tengok?

Ikhlas berkait rapat dengan Hadith 1 (Hadith 40 Imam Nawawi)

Hadith 1


Tiap-tiap amal harus disertai dengan niat. Balasan bagi setiap amal manusia, ialah pahala bagi apa yang diniatkannya. Maka barangsiapa (niat) hijrahnya kerana Allah dan RasulNya, baginya pahala hijrah kerana Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa (niat) hijrahnya kerana dunia yang hendak diperolehinya atau kerana perempuan yang hendak dikahwininya, maka (pahala) hijrahnya sesuai dengan niatnya, untuk apa dia hijrah."

Ya Allah,
Minta maaf usahaku niatku kurasakan tak berpaksi pada Yang Esa.
Minta maaf ku tersimpang jauh dari mengimpikan redha Maha Kuasa.
Minta maaf selama ini kurasa ikhlasku jauh api dari panggangnya.
Minta maaf perlakuanku tak menggambarkan suci ikhlas kata-kata.

Ya Allah, sucikanlah ikhlaskanlah hatiku.
Ku harap biarlah dosa terhapus berlalu.

Pesan dari diri yang berdosa,
selalulah muhasabah dirimu,
periksalah niatmu agar ia tidak bercanggah dengan kehendakNya.
biarlah segala tujuan perbuatan kita semata-semata kerana Yang Esa.
semoga diterima amalanmu.
semoga dibalas setimpalnya.

Check.

Pabila kita memberi,
adakah perlakuan kita hanya semata menunjuk?

Pabila kita berbicara,
adakah hati kudus membenarkan kalimah kita?

Pabila kita bersukan,
adakah untuk menunjuk-nunjuk skill menimang bola?

Pabila kita berfotografi,
adakah semata untuk mencari pujian-pujian rakan?

Pabila kita mengaji,
adakah untuk mempamer kepandaian kita berlagu?

Pabila kita berpakaian,
adakah niat di hati untuk menarik perhatian tontonan umum?

Pabila kita bercinta,
adakah benar cinta kita itu berlandas syarak atau semata kehendak hati?

Pabila kita berkawan,
adakah benar-benar berkawan atau ada udang di sebalik batu?

Pabila hati kita berkata,
"Aku melakukannya (anything) kerana Allah Taala"
adakah realitinya benar-benar niat kita hanya keranaNya?

Re-check.



Ikhlas benar-benar sukar dicapai melainkan diri yg benar beriman pada Allah.
Yang takutkan azab neraka dan hanya mengharap syurga dan rahmat dariNya.

4 comments:

miNA_amAL said...

icam!~ kabare?
bile ikhlas, jiwe tenang, hati lapang..insyAllah dpt berkat Ilahi

nass_sare said...

nak belajar ikhlas ke bro?
cuba cari kenapa surah Al-ikhlas mendapat namanya
xdepun perkataan ikhlas dalam tu
bila dah tau insyaAllah
tahu rahsia keikhlasan

hishammahir said...

salam minami..
hehe..sehat2..long time no see..
tc~

thaiyibah said...

ikhlas ;
ibarat semut hitam yang berjalan di atas batu yang hitam pada malam yang pekat.

susah untuk mencari.
hanya Allah yang mengetahui keikhlasan kita. =)